Wednesday, May 25, 2016

WW: “Kada dihirani....”

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Rabu
25-05-2016


Lama tak buat entri Wordless Wednesday.



Apabila kita terasa tersingkir, geram ‘kada dihirani’, kehilangan sesuatu yang selama ini menjadi habit dan kebiasaan, rasa geram itu sudah tak rasa ada garam, rasa sedih itu sudah tak rasa ada pedih.






 ~...SERI BULAN sudah lama tidak merasa sebegini tenang apabila dia menerima dengan hati terbuka tentang HISYAM yang sudah lama tidak berkunjung datang seolah-olah kopi sudah tidak enak lagi, ikan bakar sudah tidak wangi lagi dan kain tutup tingkap itu sudah tidak menarik pandangan lagi...~




Tuesday, May 24, 2016

I-Learn Ace: saya seorang Kapten...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Thalatha
24-05-2016


Sabtu lepas berakhir sudah tournament badminton antara team rakan sekerja di tempat saya cari makan. Tournament berlangsung selama 3 hari bermula Khamis, Jumaat (malam selepas kerja), dan final day adalah Sabtu sebelah pagi. Saya berada dalam kumpulan Team berwarna biru (I-Learn Ace adalah nama kumpulan yang diambil dari produk-produk syarikat kami).

Selaku seorang Kapten yang dilantik, saya harus berperanan bijak mengendalikan pemain, mengendalikan masa latihan (walaupun bukan semua dapat turun berlatih bersama juga tidak dapat berlatih sebanyak yang perlu), memilih pemain, memilih Umpires dan Linesman, memberi motivasi dan bersedia dalam setiap keadaan bagi memastikan semua pemain dapat bermain dengan baik dan bersemangat serta tiada perkara-perkara negatif yang timbul samada sengaja atau tidak sengaja.

Tetapi sepanjang 3 hari tournament saya juga diperlukan sebagai seorang Umpire untuk mengadili perlawanan-perlawanan pasukan lain kerana kami tidak mengambil Umpire luar (yang kelak akan melibatkan kos), malah setiap pasukan harus menghantar beberapa orang Umpire dan Linesmen untuk tournament ini.


Selain jadi Umpire, saya juga jadi tukang jaga markah. Jaga scoreboard.


Kerja senang dan menyeronokkan...!

Layan gambar-gambar sepanjang 3 hari kejohanan.







Hari terakhir, final day, our Top Gun sendiri datang meraikan, serta menyampaikan hadiah kepada pemenang serta cenderahati kepada mereka yang terlibat dalam keseluruhan kejohanan.





Team saya menjuarai Men Single. Women Double kami mendapat tempat ke-2 dan ke-3. Women Single mendapat tempat ke-3. Bagi saya itu berbaloi dengan usaha gigih mereka masing-masing. Apapun syabas dan tahniah kepada semua pemain terutama yang menang.

Saya kira matlamat utama selain untuk kecergasan staf, memupuk hubungan sesama rakan sekerja yang berbilang kaum adalah juga menjadi objektif. Bersosial secara sihat, komunikasi yang lebih baik, menjalin persahabatan yang lebih mesra dan harmoni serta membina keyakinan diri adalah suatu tujuan yang berjaya.

Ramai yang sudah berjaya membina hubungan sesama rakan sekerja yang sebelum ini hanya kenal muka tapi masih ada yang tidak tahu nama. Masa bertemu juga amat terhad. Sekadar jumpa di parking, dalam lif, surau atau sekali sekala di kedai-kedai makan. Masing-masing sangat sibuk. Peluang beriadah sebegini memberi ruang untuk kami saling mengenali.


Saya rasa ini adalah pic yang paling tepat untuk menggambarkan suasana muhibbah dan bersosial secara harmoni antara rakan sekerja yang pelbagai bangsa dan agama.

Akan datang pelbagai program sedang diatur dan saya menjangka akan ada lebih banyak penglibatan dari lebih ramai rakan sekerja.


Perasaan seorang Kapten? Saya seronok bergelak dan bertepuk saja. Macam orang takda laki takda keja nak fikir. Hahahahaha....!



 ~...bermain layang-layang di petak bendang di musim kering, sudah menjadi budaya kanak-kanak yang mana orang dewasa tidak pernah terfikir untuk cuba menyentuh tali, tetapi apabila HISYAM dan SERI BULAN tanpa rasa bersalah turun melompat mengejar layang-layang berwarna merah terang itu, tidak pula mereka sedar itu adalah sesuatu yang pelik lalu bila Pak Utih ketawa bercerita gelagat yang menjadi bualan di kedai kopi, SERI BULAN terasa hendak menyorok muka di balik kerudung Mak Utih...~




Thursday, May 19, 2016

Redup Rimba Corner @ Tasik Cempaka Bangi...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Khamis
19-05-2016


Ahad lepas, selepas balik dari walimatulurus di rumah sahabat lama, saya singgah menyertai program santai petang, Mencendol di Tasik Cempaka. Program agak mengejut bersama beberapa orang teman blogger lama. Lama kerana kami dah lama kenal sejak awal menjadi blogger, dan lama juga tidak berjumpa dalam program gathering.

Bagi saya yang pertama kali mencari Tasik Cempaka (walaupun ke Bandar Baru Bangi sendirian sudah beberapa kali), 2 kali memusing baru saya jumpa bangunan Pejabat Tanah yang menjadi landmark tempat cendol ini.


Sebenarnya Redup Rimba Corner ini sudah lama popular di kalangan kaki cendol. Sudah kerap melihat dan membaca ramai sekali kawan-kawan menayang gambar. Rupanya, tempatnya sangat mudah dicari, tepi jalan berhampiran Perpustakaan (juga dekat dgn Warta lama) dengan ruang parking keta agak luas dan memudahkan.


Mulanya kami duduk di padang terbuka di bawah pokok yang rendang kerana cuaca redup dan berangin, tetapi baru 5 minit, titis air mulai turun. Lalu semua pelanggan mencari tempat di ruang berbumbung. Bersebelahan dengan sungai dan tasik. Pemandangan memang sungguh cantik walaupun hujan lebat dan angin bertiup kencang.

Tetap kami ceria dan gembira walaupun Redup Rimba Corner hanya menjual Laksa dan Cendol sahaja. Jangan la nak order al carte benda lain pulak.


Laksa dihidang dalam mangkuk bertutup ala-ala mangkuk periuk tanah. Memang sedap. Betul sedap. Patut ramai orang makan dan bercerita tentang laksa nih.


Cendolnya. Pic cilok kawan saya punya.



Terimakasih rakan-rakan blogger sekalian terutama Mak Chaq yang menjadi penaja utama. Terimakasih kerana masa yang yang diluangkan.

Akan datang, kita gather lagi yer...




 ~...bukanlah pada ketika dulu saat di kota metropolitan HISYAM tidak pernah makan semeja dengan SERI BULAN, tetapi makan bersama di danau tepi sawah dengan diawasi Pak Utih dan Mak Utih yang sengaja menyibukkan diri di petak sebelah, perasaan teruja itu sangat berbeza sekali cuma, bangau putih sering mencuri perhatian dan awan larat yang bertelak indah itu juga yang menjadi topik perbualan...~




Tuesday, May 17, 2016

Patutlah menjadi Entri Paling Banyak diKlik....!

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Thalatha
17-05-2016


Di bawah muka depan blog saya, ada senarai entri-entri yang bertajuk “Yang Paling Banyak Diklik...” iaitu entri-entri saya yang disenaraikan sebagai popular dan kerap dibaca orang. Agaknya laa...

Sejak sekian lama, saya melihat entri tentang Bantuan Umum Pendidikan Zakat itu sentiasa berada di kedudukan atas, samada nomot satu atau nomot dua. Saya sentiasa terfikir, ramai agaknya orang di luar sana ingin mengetahui maklumat tentang bantuan Zakat kerana ada info berguna. Walaupun kemudiannya saya rasa sudah tidak relevan lagi.

Terdetik hati melihat komen, adui laa..

Terkejut juga.


Boleh klik SINI, atau terus ke bawah sinun untuk melihat deretan komen dari ntah mana punya orang dan bertujuan mengarut.

Lepas ini, saya kena bekukan entri tersebut.

******

Tayang-tayang:


Sekitar sesi taklimat akhir untuk para Captains, Umpires dan Linesman semalam petang. Tournament badminton akan bermula pada 19–21 Mei ini di VS Sport Centre, Kota Damansara (tidak jauh dari Uptown). Sebagai seorang Captain pasukan, tentulah saya berharap permainan yang meriah, pertandingan yang sihat dan kemenangan. Menang 1,2 kategori pun jadi lah...supaya Grup saya dapat mengumpul point. Setiap point akan dikumpul dari setiap aktiviti yang akan dianjurkan oleh SRC. Sehingga hujung tahun, kumpulan dengan point terbanyak akan menjuarai Keseluruhan Kejohanan Tahunan dengan hadiah yang dirahsiakan.



Secara peribadi, saya tidak sangat teruja tentang hadiah tu, sebab saya tak main apa pun. Yang lebih penting ialah, penglibatan seberapa ramai rakan sekerja, di samping kami saling berkomunikasi dan bersosial dengan lebih baik, sihat dan cergas tidak stress dan hasil produktivi kerja akan meningkat.

Produk yang baik lagi berkualiti akan menghasilkan ganjaran yang baik. Saya percaya.



 ~...walaupun hampir setiap petang ramai sekali pemuda Kampung Separuh Desa bermain takraw di laman balai raya yang baru dibaiki, HISYAM tidak langsung berani cuba menyertai kerana SERI BULAN pernah menyebut anak dara kampung sudah ramai yang begitu berani menjadi penonton dan HISYAM akan terus menjadi sasaran tontonan dan itu kelak akan menjadi bahan gaduh antara HISYAM dan SERI BULAN yang semakin pandai menunjuk cemburu...~




Monday, May 16, 2016

Gathering kali ini, walau berbeza emosi tetapi tetap teguh di hati...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Senin
16-05-2016


Dah lama kami tidak berkumpul ramai. Dah lama tak buat gathering. Lalu Ahad semalam, suatu majlis gathering santai berlangsung di rumah MyAbang Long (abang ipar saya) di Taman Sri Serdang.

Macam biasa, konsep potluck sentiasa menyeronokkan dan mendapat sambutan. Masing-masing datang dengan juadah yang enak.

Walaupun majlis disebut hi-tea @ minum petang, tetapi rata-rata yang datang bagai sengaja mengosongkan perut dan hampir semua datang untuk lunch makan nasi.


Yang tidak kelihatan ialah hasil karya saya, Ikan Talang Masin Masak Lemak Cili Padi dengan Nanas.

Seperti biasa juga, bila ada gathering makan-makan sebegini, automatik saya tak boleh makan banyak. Rasa sana sikit, amik itu sikit dan cukup.


Bahagian dessert. Tak tahu nak mula yang mana. Hasil karya ipar duai saya memang superb sebab depa sangat pandai masak. Saya? Bubur Jagung tu jer lah yang pandai. Hahahaha....


Kami mengambil ruang masa yang ada untuk berbincang banyak perkara berkaitan keluarga. Beberapa perancangan masa depan turut menjadi topik utama bertukar pendapat. Ini sebenarnya sentiasa menjadi agenda kami selain berbincang dalam whatsapp group.


Posing sebelum balik.


Selfie time...! Ipar-duai saya yang juga BFF saya.

Sesungguhnya, bila kita cuba menjadi terbaik untuk keluarga, juga seluruh ahli keluarga sebelah pasangan kita, mereka juga adalah sama kepada kita. Tetap cuba menjadi terbaik dan berbuat baik dengan kita. Ikatan itu tidak dapat ditulis dengan ayat, tapi sangat cepat dirasa, sangat teguh mengikat hati dan jiwa raga.



 ~...suatu ketika dulu HISYAM pernah cuba bertanya kenapa Mak Utih dan Pak Utih tinggal berdua sahaja di Teratak Nyatuh, tetapi bila tiada jawapan yang pasti, SERI BULAN segera mengerdip mata memberi isyarat, jangan lagi ditanya persoalan sebegitu kelak ada yang dihalau pergi...~




Friday, April 29, 2016

Shoes Festival 2016: melepas la sayaaa....

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Jumaat
29-04-2016


Ohh Shoes Festival datang lagi. Kali ini di PWTC.

Saya mula terjebak dengan Shoes Festival ni sejak 2 tahun lalu. Di PWTC juga. Masa tu, saya pi sensorang jer. Malas nak susahkan kawan-kawan. Yang minat kasut sangat, adalah saya. Tak perlu nak berteman segala.

Tahun lepas, ianya diadakan di KL Convention Centre. Agak jauh ke belakang bangunan pamerannya. Jauh juga saya menapak. Minat punya pasal, saya redah. Walaupun bukan nak beli sangat pun, sekadar nak puaskan hati dan minat. Tengok rekaan yang menarik dan unik.

Boleh baca ceritanya di sini:
Kalu dah hantu kasut

Juga entri ini: Pameran kasut – Lone Ranger

Tahun ini, ianya sudah bermula hari ini. Nampak gaya, tahun ini saya takda peluang nak pergi.


Posternya menarik hati saya, tapi kerana harus berada di luar kawasan esok, tiada peluang bagi saya tahun ini.




Capal bersaiz gergasi. Semasa MISF tahun lepas di KLCC.



Replika kasut besar milik Zhang Toi ini sekali lagi dibawa ke pentas tahun ini. Ini adalah pentas semasa pelancarannya di Sungei Wang, Kuala Lumpur.


Saya juga ada kenangan bersama kasut besar itu pada tahun 2014 dulu.

Ya... saya memang peminat kasut. Ironinya, hampir kebanyakan masa saya keluar, saya lebih selesa berseliper Jepun dan tidak Jepun. Ahaks!





 ~...pertama kali warga Kampung Separuh Desa melihat SERI BULAN tiba dengan kasut bertumit setinggi 3 inci, bagai ngeri mengenangkan seandainya dia jatuh atau tersandung ke hadapan tanpa siapa yang sempat menyambut, tetapi tidak kurang juga yang berangan-angan hendak cuba memasang tumit sendiri lalu HISYAM tidak jemu cuba menyorok kasut kesayangan temannya itu agar tiada siapa bakal jatuh, tiada siapa bakal tersembam...~




Wednesday, April 27, 2016

Payah la lagu niii...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Rabu
27-04-2016


Sebulan satu entri?
Huhh payah la lagu ni. Cemana nak jadi blogger tegar? Memang tak BULLeh la jer jawabnya.

Lately ni macam banyak aktiviti pulak. Tak cukup di tempat kija, aktiviti dengan family pun tak putus-putus. Urusan anak-anak sentiasa on-off.

Sejak saya dilantik menjadi Kapten Pasukan di tempat kija, aktiviti latihan badminton semakin rancak saya susun. Malahan grup saya menjadi grup paling kerap mengadakan latihan. Nak menang, kan? Sebenarnya, bukanlah semata-mata nak menang, tetapi saya cuba membawa budaya bersukan (padahal saya dok tepi jer jalan depan belakang), budaya disiplin waktu berlatih, budah beriadah, malah bersosial secara sihat tetapi dihormati dalam batas yang betul di mata saya. Selaku orang tua, saya harus memantau pergerakan setiap anak buah di dalam grup saya. Paling mujur masing-masing tahu kedudukan dan situasi. Lalu suasana berlatih itu sangat mudah dan lancar bagi saya.



Saya dah lama tak pegang raket. Masa anak-anak kecik dulu, rajin jugak la main-main kat padang. Sekarang ni, setakat nak pukul bola, servis dan smash masih boleh bangga lagi, tapi part nak kejar shuttle kiri kanan tu yang tak sanggup. So Kapten, dok tepi jer lahh....

Pesta Buku 2016 bakal tiba. Kali ini diadakan di MAEPS Serdang. Mulanya saya berhasrat untuk masuk senarai nama bertugas. Tetapi tahun ini petugas dipilih khas (hat muda-muda jer depa pilih) dan saya adalah tidak muda lagi. So... nama tak naik. Takpa, saya sendiri agak sibuk pada hujung minggu, komitmen untuk bertugas elok bagi pada yang bujang-bujang.

Saya cuba untuk hadir juga kalu ada kesempatan. Ada beberapa orang rakan penulis yang ingin saya temui. Tidaklah berharap sangat (sebab tiap tahun target, selalu gagal). Hehehehe...

****

Dulu, saya rajin nak tulis banyak aktiviti dan tayang-tayang gambar menu. Ntah bila nak galak camtu semula. Hahahaa..!

Semalam saya sempat semak beberapa entri lama saya, lalu mengingatkan saya pada sekian ramai teman blogger yang dulu begitu mesra dan baik hati masuk mengomen dan beramah mesra. Apapun, masa berlalu membuatkan kita berubah rentak, dan saya sendiri tidak terkecuali menjadi begitu terkebelakang, tertinggal banyak perkara dan khabar berita kawan-kawan. Maafkan saya.

Ohh..



 ~...suasana Kampung Separuh Desa nampak begitu harmoni dan nyaman bersekali sekarang musim hujan berselang hari, dan SERI BULAN sering tidak sabar hendak menyapu embun di hujung daun pokok keladi di tepi paya sambil berangan-angan embun boleh menjadi batu permata bila disinar matahari, dan HISYAM yang menjadi peneman hanya mampu tersenyum tersengih tidak mampu menegur bimbang dia disimbah air telaga...~




Saturday, April 16, 2016

Munafik: memang layak pun 19 juta...!

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Sabtu
16-04-2016


Dah lama rasanya kita tidak melihat sebuah filem hebat. Karya yang lain dari yang lain.

Sebelum ini bukan takda filem seram, tapi banyak filem seram komedi yang lawak tak lojik seolah mempersendakan pula.

Saya tak layan filem seram sebenarnya. Saya penakut. Hati saya kecik kalu bab ni walaupun dalam banyak hal lain jiwa saya besar. Hahahaha! Saya memang penakut sejak kecik. Tengok citer hantu mesti tutup muka. Takut ngigau. Lemah semangat.

Okey Munafik karya Shamul Yusof memang hebat. Seram tetap seram (kami tonton siang jer, beli kat AstroFirst). Filem bermesej. Lakunan hebat. Lokasi tepat. Rumah lama yang scary. Banyak scene malam dari siang. Suspens.



Memang layak pun kutip juta-juta. Layak dapat pujian kerana lakunan Nabila Huda sebagai Maria yang dirasuk sangat bagus. Nak bagi award pun dah boleh.



Shamsul kreatif. Dua keadaan. Percaya orang beriman. Atau curiga pada golongan yang berimej Ustaz. Shamsul merungkai itulah kemelut masyarakat Melayu. Sejak dulu. Cuma saya tak duga sihir masih digemari. Ntah. Jika zaman dulu memang banyak. Hmmm susah saya nak komen.

Yang best, tak perlu pelakun bermekap cantik seksi baju terdedah (semua pelakun wanita berlakun bertudung), tiada scene pegang-pegang, juga tiada scene lawak-lawak tak berapa bijak.

Kemuncak filem ini tiada siapa pun di antara kami dalam rumah menduga siapa punca siapa munafik. Unpredictable. Memang patut pun pecah panggung filem ini.

Sesungguhnya iblis dan syaitan itu musuh orang Islam yang paling nyata.

Dialog yang paling memberikan kesan: "Redha dan maafkan orang, hati kita akan tenang. Maafkan orang".

5 bintang. Tahniah. Filem wajar ditonton.

*******

Percaya tak, di department saya, setiap pagi sebelum memulakan kerja kami akan saling memberikan salam, bersalaman dan bermaafan sesama kami. Sudah menjadi amalan kami. (Selain solat Duha, dan baca surah alKahfi setiap Jumaat). Sesungguhnya hubungan sesama kami lebih baik dan lebih memberikan ketenangan.




 ~...majlis doa selamat di rumah Imam Ali malam itu nampak meriah tetapi kemudian seram kerana hujan dan kilat petir terjadi tiba-tiba dan air sungai dikhabarkan mendadak naik lalu SERI BULAN hanya mampu memandang sayu ke mata HISYAM sebagai tanda malam itu mereka mungkin harus memijak becak...~




Friday, April 15, 2016

Kapten Pasukan Wanita kekdahnya.....

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Jumaat
15-04-2016


Sejak sebulan dua lalu, saya sering berkongsi beberapa status bersiri di bawah hashtaq ‘StafPalingHensem’ yang pada asalnya sekadar suka-suka menakal, kemudian menjadi rutin menyeronokkan pula.

Kisah nakal saya jadi stalker pada seorang staf kat tempat kija. Yang pada mata saya, paling hensem paling baik hati, baik budi, sopan dan lembut tapi sangat pendiam... hahahaha! Dalam erti kata lain, dia dilihat dan dilabel sombong oleh orang lain, tapi bagi saya tidak. Dia tersendiri. (sengih sendiri....)

Tapi kisahnya tidak boleh dipanjangkan dalam blog. Sebab stalker blog saya ni pun boleh tahan ramai. Perasan sat... Malah ada sorang dua staf di department lain, adalah pembaca senyap sejak dulu. So... mana bleh lebih-lebih. Hehehehe

Kisah petang semalam:
Ada mesorat untuk SRC (ala-ala kelab sukan gitu). Pengagihan ahli pasukan sudah dibuat lama dan mesorat hanya untuk memilih Kapten dan Penolong Kapten. Saya tersenarai dalam Pasukan 3 (ada nama khasnya, tapi biarlah tidak didedahkan).

Selaku staf yang agak baru tapi dah kira kategori tua, saya tidak terlintas untuk aktif pun. Sekadar sokong boleh lah, maklumlah bab-bab aktif sukan ni kita dah lama tinggal. Malah perkara-perkara yang melibatkan aktiviti luar pun dah lama saya tak buat. Tapi, taktau pasaipa, depa pakat dok sorak-sorak undi terbanyak untuk saya menjadi Kapten. Maka.... akak jadilah Kapten Pasukan untuk tahun ini. Ikut rules...jika cemerlang dengan point banyak dalam setiap aktiviti, Kapten ada harapan ‘sambung kontrak’ kekdahnya... tapi kalu point ciput sehingga hujung tahun depa bleh undi orang lain untuk naik jadi Kapten. Ini normal. But, saya pasti akan cuba yang terbaik bukan kerana jawatan semata, tetapi kepercayaan dan amanah itu. Pengalaman sangat membantu. Orang tak suka, itu bukan isu. (Saya menjadi kapten wanita pertama dan kemudian pasukan seterusnya meeting juga melantik seorang wanita sebagai kapten).

Ada gambar posing beramai semalam, tapi cuak plak hati ini nak publish kat sini. Muahahahaha...!

StafPalingHensem? Dia berada di pasukan lain. Bagus juga, kalu dia satu pasukan saya, bolehkah saya buat kerja nanti? Ahaks!

Gatal bebenor Azie yerrrr!


Saya belanja gambar lain lah...:


Ulangsiar. Reunion santai bersama bekas rakan sekolah rendah/menengah. Siri reunion kali ke berapa ntah. Setiap kali balik kampung, ada saja yang ajak gather.
*Cuti CNY lalu, lokasi: Balak Inn, Parit Buntar.

Saya pernah beberapa tahun menjadi Ketua Kelas, yakni, ketua darjah yang garang dengan depa dulu. Hahahaha...! Rindu depa!







 ~...HISYAM sudah sering lupa tentang ikrar janji sehati sejiwa lalu SERI BULAN juga tidak ingin sering berpesan-pesan kerana sedar masa boleh mengubah dirinya sendiri menjadi angkuh tetapi bumbung Teratak Nyatuh bagai terasa jatuh, dan dia ingin terus berlindung di bawah amanat dan kata indah HISYAM yang sejak dulu sering dirinduinya...~




Thursday, April 14, 2016

Cuti kena pangkah: padan muka aku...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Rabu
12-04-2016


Saya menulis entri mengikut apa yang terlintas dan perkara yang terdekat sahaja. Untuk menulis sesuatu peristiwa besar seperti program keluarga untuk dijadikan rakaman di blog memerlukan masa yang mana...itulah yang selalu susah saya nak dapat. Masa.

Semalam, sudah ada arahan dari MyManager untuk masing-masing mengatur perancangan cuti untuk bulan hadapan. Hari Buruh 1 Mei bakal jatuh pada hari Ahad dan Senin automatik cuti umum juga. Lalu berebutlah kami menghantar borang untuk pertimbangan Manager.

Saya menghantar 2 borang berasingan kerana cuti Hari Buruh memang saya merancang untuk balik kampung. Dan cuti ke-2 dirancang pada hujung Mei adalah untuk percutian luar yang sudah saya rancang sejak awal tahun. Hmmm...

Sayang sekali, permohonan percutian saya tak lulus. MyManager wants me to choose, samada cuti awal bulan atau cuti pada hujung bulan. Of course la saya pilih cuti untuk balik kampung. Itu lebih penting.

Walaupun kami baru saja selesai bertungkus-lumus (pinjam ayat faberet OurBosBesar) selama sebulan semasa Projek Khas haritu, tapi kerja-kerja lain juga banyak lalu beberapa orang lain juga terpaksa disingkatkan cuti malah ada yang langsung tak lulus cutinya.

Huhuhuhuh tetiba tak sabar nak balik kampung bercuti...!

Tayang-tayang:



Belanja pic semasa percutian terakhir saya bulan lepas. Bukit Tinggi, Padang, Sumatera Barat, 28 Feb-1 Mac lalu.




 ~...SERI BULAN tiada hati lagi untuk terus berada di Teratak Nyatuh. Sekian...~




LinkWithin

Related Posts with Thumbnails