Thursday, September 17, 2015

Diuji tanpa diduga. Diuji setelah diduga. Menduga akan diuji.

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Khamis
17-09-2015


Saya bersiaran dari luar daerah. Jauh dari liputan kawasan Kuala Lumpur.

Semalam cuti Hari Malaysia. Dan sebelumnya cuti sekolah ditutup kerana jerubu melebihi paras paling tidak sihat. Saya sedang bercuti. Inilah sedikit peluang untuk saya menulis sedikit di blog setelah banyak masa saya tertumpu kepada priority lain dalam kehidupan.


Sekadar simpan rekod. Saya terlibat dalam sesi fotografi khas untuk buku program dan terbitan khas sempena ulangtahun ke 30 company tempat saya kija. Sejak sebulan lalu hampir semua department terlibat dalam persiapan sambutan yang diberi nama Gala Nite 30th yang bakal berlangsung pada 19 September, Sabtu mendatang bertempat di Hotel Majestic KL. Dikhabarkan majlis makan malam khas ini sangat grand. Sejauh mana...saya belum tahu.

Menghargai pekerja adalah perkara biasa di tempat saya. Harus saya berani puji, cara penghargaan itu walau mungkin tidak berbeza dengan syarikat lain tetapi sentiasa menjadi sesuatu yang manis bagi saya secara peribadi sebagai seorang pekerja biasa.

Di bahagian saya, sejak saya mula, saya sudah menyaksikan 3 kes yang hampir sama.

Pertama, kawan sekerja yang pernah terpaksa bercuti 6 bulan berjuang dengan kanser ovari.

Kemudian seorang lagi juga dibedah membuang ketumbuhan di dada.

Terbaru seorang lagi, dikhuatiri ketumbuhan di dahi yang dibimbangi menyerang otak.

Mengadu sakit kepala berulang ulang sejak puasa lalu akhirnya dia hampir pengsan di tempat kerja. Pemeriksaan pakar di Tropicana Hospital mengesahkan ada sesuatu di dahi. Bakal dibedah juga minggu hadapan.

Dugaan sebegini membuatkan kami turut merasai bahawa sakit dan musibah itu wajar dikongsi dan semangat harus diberi. (Rawatan ditanggung sepenuhnya oleh insuran yang dibiayai syarikat).


Setiap kita berbeza corak ujian. Ada orang tidak berharta tapi anak-anak ramai dan berjaya. Ada orang sangat kaya tiada masalah kehidupan tetapi pewaris kekayaan tidak dimiliki.

Ada orang mempunyai keluarga besar tetapi adikberadik sering berselisih faham, cemburu iri hati dan buruk sangka. Lalu rajuk berpanjangan.

Dan ketika-ketika tertentu kita merasa seperti orang luar itu lebih memahami kita dan lebih menyayangi kita berbanding darah daging sendiri.

Diduga keadaan sebegitu, ada orang mengambil jalan membeku dan membawa diri bersama rajuk tidak terpujuk. Walau kesal, siapa kita hendak mengubah sangkaan orang.

Saya sedang bercuti. Kerana saya rasa cuti itu perlu.




 ~...Mak Unggal sudah pulang dari baruh sendirian dengan membawa berita Pak Unggal singgah di rumah bini mudanya pula barang sehari dua, membuatkan HISYAM serbasalah untuk pulang ke rumah kerana kelak telinga harus ditadah bila kesal diluah, dan SERI BULAN akan menyindirnya tidak ikhlas menjadi pendengar...~




4 comments:

  1. Sakit boleh jadi ujian untuk tingkatkan iman dan penghapus dosa. Semoga Allah berkati dan sembuhkan sakit2 mereka.

    ReplyDelete
  2. Menjadi ibu - rajuknya dengan anak-anak kadangkala menjadi racun dalam jiwa. Membunuh saraf secara senyap tanpa ada yang mengerti kecuali Ilahi...

    ReplyDelete
  3. Semuga cepat sembuh dan dibagi kesembuhan yang tidak bersisa. Aamiin.

    ReplyDelete
  4. saya pun perlu bercuti. tapi belum dapat bercuti lagi. :'(

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails