Tuesday, June 2, 2020

Journey AA: #07 – Nasi Lemak saya, dasat tak dasat...

Selasa
02-06-2020

Segala yang adik-beradik mee kuning, mihun putih, mee sanggul or yeemee, saya belum sentuh sepanjang tahun 2020 ini.

Nasi lemak, rasanya baru 2 kali. Itupun yang masak sendiri. Yang beli sudah stop buat masa ini. Dulu, sebelum mengamalkan eat clean, setiap pagi seawal 7 pagi, saya akan singgah suatu gerai di laluan ofis. Beli sarapan bersekali dengan makanan lunch jika tak sempat masak untuk bekal.

Dan bila di gerai sebegitu, tentulah segala jenis mee or mihun or nasi lemak pasti tak mampu dilepaskan. Sedap pulak tu.

Well... jika dikira menu sedap selain mee or nasi lemak, ada banyak menu lain yang saya suka makan. Yee mee, steak, sate, chicken chop dan lain-lain yang saya selalu makan. Suka makan. Sangat mudah nak cari pulak. Malah setiap bulan pasti akan ada agenda makan luar sekurang-kurangnya sekali.

Malah dengan rutin kerja saya yang sering balik selepas maghrib dan tiba di area rumah pada waktu cantik untuk dinner... maka kedai or restoren lah tempat lepak selalu. Lalu makanan pun boleh order ikut tekak dan tahap kelaparan perut.

Mee Goreng Mamak. Memang sedap. Sebenarnya, Mee Goreng Mamak yang eat clean pun ada. Buat sendiri.

ABC & Yee Mee Sizzling. Yang ini, sedapnya takleh bawak bincang. Nak makan kena pegi kedai, buat sendiri tak reti. Tak rajin nak belajar.

Chicken Chop and Fish&Chips. Paberet. Kebetulan medan selera depan rumah, ada gerai jual menu ni yang semurah RM10.00 dan sedap. Tentulah rajin dok ulang.

Nasi Lemak saya sebelum ini. Dasat tak dasat?

Bila lepak di restoren mamak depan rumah yang menjadi port paberet saya & MyToklaki, kadang-kadang order Cheese Nan dan Air Tembikai.

Bila makan di luar, selalu pulak order pasta.

Saya peminat ayam goreng KFC. Ini pic tahun lepas Jun. Selepas itu dah rehat sekejap dari makan ayam goreng. Bila saya amalkan eat clean, belum lagi order KFC. Hanya pernah order Mekdi sekali, semasa Cheat Day.

Ohh... insaf now. Dah jenuh selama ni, kan. So, sekarang bukan lagi masa untuk makan suka hati tanpa scan. Boleh order. Kedai tidak salah. Menu tidak salah. Yang salah bila kita tidak pandai menilai apa yang sesuai dengan diri. Maka, dengan ilmu yang saya belajar dari program IBC Diet ini, banyak perkara yang saya perhatikan. InsyaAllah, berkesan setakat ini. Tak susah mana pun.

Nak scan makanan, kena ada ilmu. Penilaian dari orang yang berpengalaman itu sangat berguna. Malah kita dapat enjoy makanan itu sama seperti sebelumnya.

Ini contoh kebanyakan menu saya sekarang. Bawal Emas tu memang paberet, samada kukus dengan cendawan atau hanya grill guna AF atau bakar sahaja dalam microwave. Sayur-sayur sebegitu hanya rebus sekejap. Nasi beras perang. Sambal sihat (tumis dengan minyak kelapa tanpa gula hanya garam bukit). Nampak macam sikit, tapi percayalah ianya cukup kenyang.

Sebenarnya, kita semua mampu untuk olah apa saja menu kesukaan kita itu menjadi menu eat clean bila kita tahu caranya.

Percayalah.


 ~...belajar di kelas memasak tidak sama kena marah di dapur kayu Mak Utih, kena jentik tangan kerana tidak dapat menahan selera kepingin Sambal Tempoyak juga tidak terasa, tapi malu kerana tidak kenal Ulam Madu Tiga, buatkan SERI BULAN rasa nak sorok muka di bawah atang dapur dan HISYAM tidak lagi rasa simpati...~



No comments:

Post a Comment

Salam.
Terimakasih sudi mengomen...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails