Tuesday, June 30, 2015

Ramadhan ke-13: antara kalut berbuka dan kalut bertutup...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Thalatha
30-06-2015


Ramadhan hari ke-13.

Saya perasan sesuatu. Bila tiba saja bulan puasa, yang biasa akan berubah jadi luar biasa.

Dari jualan kuih di Pasar Ramadhan paling ketara benda yang kita tak pernah jumpa pun boleh muncul dengan rancaknya.

Malah serancak itu juga pelbagai aktiviti beribadah kita lihat serancak ramai orang berkongsi mengenainya. Samada kita sendiri terlibat atau kita hanya sekadar melihat. Mana mungkin kita dapat mengelak dari tidak membaca sekian banyak status “terawih di sini”...“iftar bersama anak yatim”...“Yang Berhormat serahkan sedekah to sekian sekian“...

Alhamdulillah. Tiada siapa boleh mempertikai perkara mulia sedemikian.

Malah, yang tidak berhijab sebelum ni pun mengambil berkat sempena bulan Ramadhan untuk mula berhijab. Pun kita patut sokong.

Dan perkara-perkara keji dan bercanggah tetap juga berlaku. Nafsu tu sentiasa ada. Baik dari segi nafsu nak makan macam-macam sehingga ke tahap nafsu nak beli baju raya sakan-sakan. (Jangan bandinglah dengan selebriti mcm Che Ta yang anak-beranak ada baju raya 20 pasang seorang).

Kita dipaparkan pula dengan kes dera kanak-kanak umur 5 tahun yang bakal menempuh masa depan yang gelap kerana akan cacat seumur hidup. Perlakuan kejam yang dikecam ini membuatkan kita marah dan urut dada. Di bulan yang mulia, rasa kemanusiaan itu tercabar dahsyat sekali. Kemudian media seosial dunia hiburan seronok bercakap dan bagai berperang kata tentang kes mulut celupar tahap Gaban oleh artis Azwan Ali. Saya sendiri baru tahu semalam. Apa kes sebenar? Tak tersempat pula nak baca di mana-mana. Yang pasti, sama-sama kita mendoakan semoga yang baik-baik akan diberikanNYA kepada insan-insan sebegini. Moga ada perubahan di masa akan datang dan kita tidak lagi mendengar or membaca kes-kes yang menyirap darah, yang menyentap jiwa raga. Cukuplahh... 

Melihat semua ini bagaikan tayangan di layar, sebuah rencah kehidupan yang terpaksa kita terima, terpaksa kita lihat dan mengambil iktibar mana yang perlu.

Dalam konteks yang lebih kecil, wajar kita memandang ke dalam diri kita dan ke dalam rumah kita sendiri.

Peringatan itu perlu selalu.

Tayang-tayang:


Kari Bawal. Untuk iftar hari apa ntah.

Saya bukanlah pandai masak pun, tetapi untuk menu tradisi sebegini, tentulah malu jika nak kata tak reti. Bulan puasa juga boleh dijadikan bulan latihan memasak jika rajin mencuba.



 ~...sekian lama menjadi murid kepada Mak Utih yang rajin mengajar tidak berbayar, SERI BULAN amat yakin air tangannya bakal juga mendapat Kepujian Kelas Pertama kalaupun tidak dari HISYAM setidak-tidaknya Pak Utih makan bertambah, Mak Utih senyum bercambah cuma HISYAM bagai menyimpan senyum kerana tidak mahu si tukang masak perasan sendiri nanti kena masak kediri...~




6 comments:

  1. Assalamualaikum,
    ambo tak reti masak kari ni ----> reti makan je

    ReplyDelete
  2. Sehari dua ni berita yang kurang baik je kedengaran.

    ReplyDelete
  3. Bulan ramadhan tercemar kesuciannya...sedih...

    ReplyDelete

  4. Salam Ramadhan nan mulia AA & sekeluarga,

    Beliau SAW bersabda pula: “Sesungguhnya yang amat kutakuti dari segala hal yang kutakuti atasmu itu ialah syirik kecil” Para sahabat lalu bertanya: “Apakah syirik kecil itu ya Rasulullah?” Beliau SAW menjawab: “Yaitu riya (pamer). Allah SWT berfirman pada hari kiamat, yaitu diwaktu sekalian hamba melihat hasil-hasil amalannya: “Pergilah kamu semua kepada apa yang kamu jadikan bahan pameran (riya) di dunia. Lihatlah apakah kamu semua memperoleh balasan dari mereka itu?” (Diriwayatkan oleh Ahmad dan Baihaqi) Bersabda Rasulullah SAW: “Permulaan amalan yang diperiksa dari amalan seseorang hamba pada hari kiamat ialah shalatnya. Diperhatikan benar-benar shalatnya. Maka jika betul urusan shalatnya, mendapat kemenanganlah ia. Jika tidak betul urusan shalatnya, rugi dan sia-sialah usahanya.” (H.R. Ath Thabarany dari Anas r.a.).Oleh karena itu, luruskanlah niat beribadah hanya kepadaNya. Jangan dirusak oleh hal-hal yang hanya mencari keuntungan hidup di dunia yang menyebabkannya beribadah hanya karena rasa riya dan pamer atau ditujukan untuk selain Allah. Melaksanakan shalat hanya agar dipandang sebagai orang yang shalih. Maka yang ia dapatkan hanyalah pandangan manusia yang lain yang menyatakannya orang shalih, bukan dimata Allah. Atau bersedekah agar dipandang orang sebagai seorang dermawan, maka kedermawanan itu hanya gelar yang ia dapat dari manusia lain, bukan dari Allah. Atau tujuan menuntut ilmu agar dihormati sebagai ilmuwan dan bisa mendapatkan materi yang melimpah dari ilmunya tersebut, maka ilmu yang ia peroleh hanya memberinya keuntungan hidup di dunia saja.

    Firman Allah dalam Surat Hud(11):15-16 :”Barangsiapa yang menghendaki kehidupan di dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan.
    walhal,
    Itulah orang-orang yang tidak memperoleh akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.”

    Petikan dari yang tahu sesungguhnya.

    Demikian AA, sikaplaku yang rakus gejala buruklaku inilah yang sering diamalkan oleh manusia yang paksi-punca hidupnya lebih terserong kearah hawa nafsu semata yang lupa daratan lansong bersombong dalam dirinya... maka mereka termasuk kepada golongan yang rugi !
    Berendah diri dan bersederhananalah didalam segala langkah tujuan hidup ini yang harus diperolehi oleh semua muslimin, malangnya...?
    Salam mesra.

    ReplyDelete
  5. kari bawal juga yang buka selera.....

    ReplyDelete
  6. Kari bawal akak mesti pior utara style kan...nyammmm

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails