Saturday, March 14, 2015

"Jangan cik adik lah sayang, rindukan bulan.."

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Sabtuday
14-03-2015


Sejak terdidik untuk berdikari, menjadi kawan kepada ramai kaum bukan sejenis saya rasa cukup kental jiwa raga. Oh ya?

Terimakasih kerana mengajar saya erti provokasi dan sensasi. Sangat bermakna buat saya yang melihat dunia sosial sangat rapat dengan kehidupan peribadi setiap orang dan saya sendiri.

Tapi bila saya dibiar terkapai tanpa ada balah-hujah atau kongsi-gurau-sakat... ahhh terasa sangat yang saya ni tidak diperlukan atau tidak berguna lagi. No more kongsi-kongsi?

Memisahkan dua kumpulan: keluarga dan rakan taulan, saya seperti berada dalam dua personaliti berbeza. Hmmm berlakun lah saya sebaiknya.

Tak mengapa. Saya kena terus kental.

Terus saya nyanyi lagu paberet yang juga menjadi ringtone henpon saya: Budi Setahun Segunung Intan (Ahmad Jais & Kartina Dahari).

"Jangan cik adik lah sayang... rindukan bulan...".

Tayang-tayang:


Oh yea?




 ~...sudah lama rombongan wayang pacak tidak datang menayang layar putih di tengah padang depan balai raya sehingga bila SERI BULAN menyebut teringin hendak duduk menonton sambil bergebang sambil berkongsi makan kacang tidak sangka HISYAM seolah-olah tidak peduli atau tidak lagi punya masa walaupun sekadar untuk bersenda lalu SERI BULAN terasa sangat serik dan hatinya bagai dicarik...~




2 comments:

  1. klu ianya satu keperluan , maka lakukanlah sebaik mungkin ... skema je ayat saya ni ... heeee

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails