Wednesday, July 13, 2011

Pulanglah Perantau_01: Aku sangat mengerti...

Salam
Rabu
13-05-2011



AA pernah menulis serba sedikit tentang My Adik Bongsu yang merantau kira-kira 15 tahun dahulu, tidak pernah balik walaupun sekali. Cuma menelefon 2 kali sahaja, itupun dari Bangkok sekali dan sekali dari Singapura. Sepanjang ingatan aku, memang hanya 2 kali.

Memang ada yang pelik, ada yang bertanya kenapa dia langsung tidak balik tidak berutus atau apa juga hubungan sehingga kami berusaha mencari dia merata-rata. Tiada penjelasan yang konkrit buat masa ini, sementelah kami tidak dapat bertanya lebih khusus walaupun kami dapat berhubungan semula sudah 2 bulan. Belum masanya untuk menagih sebarang jawapan.

Lagipun dia pergi tanpa sebab yang melibatkan hubungan keluarga. Dia pergi mengikut kawan, merantau mengikut kapal (Star Cruise — Virgo) ke merata negara Asia. Jadi jika hendak menyebut sebagai merajuk atau membawa diri, langsung tiada kaitan. Lalu tidak timbul soal salah-menyalahkan.

Selaku seorang kakak yang tidak begitu rapat, tapi cuba memahami situasi, aku faham dalam usia yang begitu muda dan inginkan suatu cabaran dan kelainan dalam hidup, didorong pula oleh tarikan sekeliling dan kawan, tentulah peluang untuk melihat dunia luar, tidak harus dilepaskan.

Lalu, seperti pernah aku menulis di dalam sajak khas tentang kisah ini,

Mungkin Tuhan belum memberi masa
Layar sang teruna belum bertemu jetinya
Terumbang di lautan nusantara
Camar juga kekadang ingin berpaut dek lelah
Mengapa dindaku belum penat menjelajah

Angin, andai bisa bersuara
Sampaikan salam Bonda padanya
Jika memanggil pulang tidak lagi berdaya
Cukup sekadar membawa khabar Bonda masih ada


...tiada siapa menduga dia akhirnya begitu berhasrat untuk pulang. Tentulah jati diri sebagai seorang anak, berbangsa Melayu lagi Muslim, masih mempunyai keluarga di tanah leluhur, tidak memerlukan sebarang alasan dan sebab lain untuk kembali.

Malah, dalam keadaan sekarang, memandangkan hanya AA buat masa ini dilihat sebagai ahli keluarga yang paling aktif di laman sosial FB (selain dari anak-anak buah), mudah sahaja dia mengadu akan keluh kesah dan rindu yang tidak perlu aku huraikan, selain dari sebuah pengertian. Aku cukup mengerti.

Selepas ini, pasti akan ada lagi beberapa perkembangan lain yang ingin ku khabarkan pada dunia, setidak-tidak buat teman-teman di dunia blogging ini. Berkongsi rasa, seorang kakak yang menjadi tempat mengadu adalah suatu penghargaan yang besar di jiwa seorang AA. Pun kalu tiba masa aku tidak mendapat teguran pertama — kerana selayaknya BONDA menjadi orang terulung untuk itu – aku sangat memaklumi. Aku mengerti.




Bila dia mengadu kepadaku, lalu aku mengadu pula kepada teman-teman maya yang lain. Bukan untuk diberi pendapat tetapi cukup sekadar mengerti...

Tentulah saat kembali dan pertemuan, bakal menjadi saat yang terlalu payah untuk digambarkan.




~...di suatu ketika pernah sekali SERI BULAN menggesa untuk meninggalkan Kampung Separuh Desa tanpa HISYAM, seluruh warga Teratak Nyatuh kecoh bagai tiada hari esok untuk bertingkah, lantaran tiada perahu berkolek di malam hari, SERI BULAN terlena bagai terlupa lesen mendayung pun masih lesen terbang...~









30 comments:

  1. Assalamualaikum,
    Daku sangat mengerti...memahaminya. Ada masa, keinginan sahaja tidak terlalu cukup untuk merialisasinya. Di hati bukan tidak mahu, tersangat ingin sebenarnya...namun ada banyak perkara yang menghalang. Bukan juga tidak rindu, namun, masih ada sesuatu yang memberat di kaki untuk aturkan langkah. Berserahlan kepadaNya. Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik, dia maha Mengatur apa yang sepatutnya berlaku. InsyaAllah, dia akan balik jua setelah dimudahkan Allah jalannya. Sama-samalah kita doakan.

    ReplyDelete
  2. tentu dia punya sebab tersendiri waktu hilang membawa diri...namun sudah terlalu lama kan? Syukurlah bila camar akhirnya melabuh sayap ke jalan pulang...lupakan dulu cerita semalam...buka buku baru, singkap hari baru...

    moga semuanya kembali menyatu dan terubat kerinduan di jiwa bonda nan satu...indah ujian ini azie...

    ReplyDelete
  3. pelayar malam,
    belayar lah mengikut hati..
    Gelombang itu bisa menelan mu
    Jangan patah dayung dan tenggelam
    kerana aku mau kau cepat pulang.
    Camar sudah lelah
    Pantai sudah jemu menyapa khabar mu dari ombak
    Hanya desir bayu pantai
    yang mengirim rindu mu.
    Wahai Anak laut,
    Pulang lah ke asal mu
    kerana aku terlalu rindu.

    ReplyDelete
  4. buat pelayar itu..
    ku luahkan rasa hati
    setulusnya...

    dikau masih punyai bonda dan keluarga yang masih mempunyai nadi..

    pulanglah sebelum fajar kembali lagi..

    kerana kami sentiasa menyokongmu!!

    ReplyDelete
  5. SAYA SANGAT TERHARU DENGAN RESPONS DAN KOMEN YANG BEGITU MENYENTUH KALBU..!

    ReplyDelete
  6. Kakcik juga masih menanti.......

    ReplyDelete
  7. teringat saya akan satu pantun lama, yang lebih kurang begini bunyinya yang mungkin sesuai untuk adik aa ..

    karatau madang di hulu
    berbuah berbunga belum
    merantu bujang dahulu
    di kampung berguna belum.

    ReplyDelete
  8. moga pertemuan semua bakal terjadi...mungkin bulan ramadhan nnti dgn izin Allah. :) ana doakan yang terbaik buat adik bongsu dan kak azie :)

    ReplyDelete
  9. moga kedatangan ramadhan nnt, adik AA akan dibuka pintu hatinya utk balik bertemu keluarga.

    saya juga doakan moga kalian sekeluarga akan bertemu dan bersatu semula. amin

    ReplyDelete
  10. fb mendekatkan yg jauh, mempertemukan yg lama terpisah.... dan muga jejak kasih ini akan jadi satu kenyataan soon... pasti bonda dan keluarga sangat mengharap!

    ReplyDelete
  11. AA... rentetan cerita ini kakak ikuti. Kakak rasa bila kapalnya balik ke kawasan sini dia more to Thailand. Dari kata-katanya juga jiwanya kosong lantaran doa-doa dari ibu-kakak yg luhur itu membuat hatinya kian terbuka.

    Perasaan malu/serba-salah masih bersarang. Tapi kakak rasa satu hari pasti dia kembali. Insya-Allah. (Bonda - teruskan doa yg baik-baik buatnya...kakak sayu sebenarnya)...

    ReplyDelete
  12. AA..acik turut memahami..dan rasa terharu dengan respon kawan2 ynag sungguh indah bahasanya.semoga saat yang dinantikan akan tiba jua.
    buat menghilangkan rindu dihati bunda.

    ReplyDelete
  13. Salam, mungkin dek terlalu lama di perantauan, hati jadi tak keruan, bimbang pertemuan tidak semesra dulu, langkah tidak selincah dulu..kata si pelayar lagi," Aku bukan seperti dulu.. kak.. mak!.. Maafkan aku.."

    ReplyDelete
  14. AA... insyaallah si pelayar itu akan berlabuh juga di pangkuan bondanya suatu hari nanti


    Allah Maha Mengetahui.. sebab dan musababnya, dan Dia juga akan memakbulkan doa2 insan yang tak pernah putus untuk si pelayar

    ReplyDelete
  15. satu masa nanti pasti dia kembali bertemu semula...
    resam manusia kdg2 rase rindu,, lemah,, sunyi,, pasti bertamu...

    ReplyDelete
  16. saya faham. bila terlalu lama kita tinggalkan sesuatu atau sesuatu tempat...rasa macam nak kembali, tapi macam2 rasa lain pun ada juga. bercampur aduk.

    kene bulatkan hati je...redah, kembali pulang.

    ReplyDelete
  17. mungkin macam2 perasaan dia ade rase...sebab dah lame tinggalkan keluarga...

    insya allah akan bertemu juga nnt dgn izin dari allah...cume kite perlu berdoa dan bersabar..

    ReplyDelete
  18. Salam Azie,

    Sebenarnya banyak kes macam ni. Auntie ada sorang kawan ni, adik dia (lelaki) merajuk dengan family terutama bapa...sampai sekarang dia orang tak dapat trace kat mana...hanya dengar-dengar berita angin saja adiknya berada di Johor...tapi tak juga dapat dicari..dah 30 tahun berlalu.
    Satu lagi kawan Auntie adiknya (lelaki jugak)menghilang begitu saja...bertahun-tahun mak dia tunggu setiap pagi raya...akhirnya selepas hampir lapan tahun, tahun lepas dia memunculkan diri di FB abangnya...rupanya dia membawa diri ke Sabah, dah beranak pinak. Disebabkab kepayahan hidup, dia tak dapat nak balik, malu pulak nak berhubung...gitu ceritanya.

    ReplyDelete
  19. Semoga jalan untuk adik kak azie pulang kepangkuan keluarga dipermudahkan...

    ReplyDelete
  20. rindu itu menyakitkan...tempat jatuh lagi di kenang inikan pula tempat dilahir dan di besarkan, pasti jiwanya juga telah tepu kerinduan pada semua...

    ReplyDelete
  21. saat2 manis itu pasti akan datang jua...
    kak es pulak yang tak sabar

    ReplyDelete
  22. jiwa muda dulu
    mencari peluang melihat dunia
    mencari peluang mengali pengalaman
    sekarang mungkin sudah sampai masanya untuk pulang bersama keluarga yg di rindu dan di sayangi
    olehnya, pasti hati semua berbunga bunga gembira dan bersyukur kerana akan pulang juga akhirnya.

    ReplyDelete
  23. Alhamdulillah si adik ingin kembali semula utk bertemu keluarga.
    Semoga Allah permudahkan jalan pulang untuk nya.

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah...good side of FB..menemukan yang dah lama terpisah..mendekatkan yang dah lama jauh.

    Mungkin jarak masa tidak bertemu yang terlalu lama itu yang menyebabkan wujud rasa 'segok' untuk bertemu semula..apa2 pun mendoakan yang terbaik buat kak azie..dan adik nye yer..

    ReplyDelete
  25. macam akak kena jadi organizer je nanti untuk family reunion. ada hikmah semuanya ni kann

    ReplyDelete
  26. Ramai sudah orang memberi komen malah dengan panjang lebar lagi...

    So, hari ini Ate membaca saja...Ada kesayuan menanti kepulangan...

    ReplyDelete
  27. Azie .... CA tunggu sambungannya ....

    semoga doa disambut Allah ....dan dia pulang kepangkuan keluarga ..

    ReplyDelete
  28. berulang kali saya cuba membaca untuk mengerti. amat suka dengan sajak khas tuh....

    ReplyDelete
  29. cukup memahami erti sebuah perpisahan.. dan juga pertemuan semula. Sebab ia pernah berlaku dalam keluarga sendiri. Insyaallah, dengan kebesaranNYA, akan terjadi pertemuan itu. Azie kena jadi penggeraknya. Pujuk baik2 supaya dia pulang dan jangan diungkit perkara lepas. Bila sampai ketika, dia sendiri akan bercerita.

    ReplyDelete
  30. tak sabarnya nak tgu paksu balik (: hoyeaaahhhhhh....!

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails