Friday, May 7, 2010

Mencari emosi yang stabil: Pakai baju bola?

Pagi tadi memang emosi tercabar sakan. Kalu diikutkan, memang cair juga, secair airmata yang jatuh takleh ditahan. Takper, aku kan dah dilatih untuk menjadi kental?

Yang penting semua kecelaruan minda dan kekalutan mesti dikawal sebijak mungkin, sebab ada gathering kecil sebelah tengahari. Aku sudah menguruskan semuanya. Tempahan meja dan menu. Program kecil, tapi pertemuan sangat bermakna.


Aku akan menulis sedikit tentangnya nanti, sekarang nak kumpul gambar dulu, sebab tadi aku hanya snap 2,3 pic saja. Terimakasih kepada semua yang hadir memberikan sokongan dan kerjasama. Walaupun aku yang disebut Setiausaha, sampai agak lewat di kala meja sudah penuh dan ada yang sudah selesai pun makan. Takper, yang penting semua seronok dan kenyang.

Dalam remang petang yang mendung dan sedikit dingin, berkejar pula ke Kolej Melati. Angkut segala "tok nenek" barang si AMOI yang akan bercuti semester pertama. Kemudian singgah pula di rumah sewa baru dia. Ya, next sem, dia (dan kawan2 sefakulti) harus bermastautin di luar (tak dapat kolej lagi). Rumah yang disewa beramai-ramai, nampak selesa dan besar. Teres 2 tingkat di area Jalan Kristal Seksyen 7. Punggah separuh barang baru lah balik.

AMOI yang lapar. Singgah tapau Mee Goreng. Baru perasan AMOI ni pakai baju bola ManU.

Sedikit untuk menyentuh isu emosi dalam pergaulan dengan orang luar (di luar lingkup keluarga). Ini pendapat peribadi aku, so banyak mengenai diri aku saja.

Ada orang sangat sensitif, aku faham.
Ada orang sangat tenang, sangat cool, relax. Good.
Ada orang sangat baran, mudah melatah, (bagi aku itu habit dan boleh ubah kalu ndak).
Manusia, kan?

Aku pun sensitif. Aku pun adakala boleh jer cool dan relax. Aku pun adakala melatah dan terlatah.

Tapi aku muak dan jemu pada orang yang perasan macam wartawan nak tulis pasal dia jer, perasan orang pot hal dia (takda masa laahh...). Pastu prasangka.

Kalu rasa tak boleh berjalan beriringan, jangan sangka orang akan berlari tinggalkan awak di belakang. > faham ker? tak yah faham kalu dalam kepala masih dok fikir 2 + 2 = 5, yang 1 lebih tu adalah monolog yang awak reka sendiri. Kemudian monolog itu bermain-main dalam kepala sehingga menjadi prasangka. Kesian... Ya ayat aku sangat kejam dan sarcastic (lagi?) tapi belajarlah sekali-sekala menjadi kental.

Dalam setengah-setengah keadaan, aku rasa beruntung pula, sebab aku banyak belajar menjadi kental dari kawan-kawan lelaki aku. Mereka memberikan aku suatu keadaan di mana, aku harus menjadi kuat jiwa dan sabar dari segi kata gurau, provokasi, idea giler juga bernas dan kritikan pedih.

**Entri ini sangat berisiko, aku tahu.


~...SERI BULAN pernah menangis di tepi jendela kerana rindukan laman leluhur, dan merasa tiada orang serindu itu lalu dia rasa terpinggir. Malangnya nak balik sendiri, tiada orang berdayung perahu di malam hari...~




10 comments:

  1. Konon2nya ingin sekali menjadi 'pemerhati'.. apakan daya, sampan dan dayung di sungai orang.. hendak menumpang, mengharap belas. Andainya pendayung punya waktu senggang..mungkin saja boleh ke hulu. Kalau ke hilir, mungkin badan boleh terapung sendiri... :(

    ReplyDelete
  2. semoga lebih tabah menghadapi 'karenah piala dunia' kali ni

    ReplyDelete
  3. Tarik nafas ......lepas....

    Azie yang kak Zai kenal(tak pernah jumpa)instinct...

    Memang kental jiwanya.....

    ReplyDelete
  4. Be tough, okay!

    Kalau boring2 jom lepak kat rumah baru I. :D

    ReplyDelete
  5. Erkkkk ... Kak cerita yang last tu, saya kenal ker ;) Fairos ni buzy body jer kan ... hik hik hik ... rasa nyer tak makan cili tadi :)

    ReplyDelete
  6. KAKCIK SEROJA > Berapa lama pula agaknya boleh terapung sendiri tu? hehehehe


    CEMOMOI > tabah memang tabah, tapi mata dah semakin tua tak sekuat dulu lagi.

    ReplyDelete
  7. KAK ZAITUN > terimakasih. Semoa instinct Kak Zai tu tepat.


    FA*ATIP > amboiiii cepatnyer loan lulus dah dapat rumah baru? harharhar! Nanti, nanti... pi buat Laksa dulu, nanti I sampai.

    ReplyDelete
  8. FAIROS MLMW > Kalu kenal pun, buat-buat tak kenal dah ler. Adakala cili bukan hanya untuk dimakan ditenyeh, ditayang gambar saja sudah cukup buat orang terasa pedasnya. Ahaks!

    ReplyDelete
  9. Uik... lain macam je entry kali ni. Melepaskan perasaan siapa ni kak Azie. Vic kenal ke?

    ReplyDelete
  10. V.I.C > kalu kenal pun buat-buat tak kenal jer. bleh? hehehehe

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails