Sunday, February 26, 2012

Entri Merajuk: Jangan Tersilap...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Ahad
26-02-2012


Entri yang sangat peribadi...

Entri ini mungkin akan menjadi sangat panjang. Bagi yang tidak faham, abaikan saja.

Aku menulis dengan tujuan beberapa perkara. Pertama, untuk menyimpan kenangan sebuah peristiwa telah berlaku pada bulan Februari ini. Kedua, untuk kita sama-sama mengambil iktibar dan panduan akan sesuatu kejadian dan mungkin dapat belajar sedikit bahawa dalam kehidupan ini ada benda yang tidak kita duga berlaku tanpa kita rela.

Selebihnya, aku juga berharap pihak-pihak tertentu akan membaca. HARAP juga mereka membaca, dan cuba memahami isi hati aku dan kemudian menilai samada segala anggapan mereka selama ini benar atau terpesong sama sekali.

Jangan tersilap.

Aku berurusan dengan ramai orang. Sejak dulu lagi. Sejak menjadi seorang Sukarelawan lagi. Aku kenal ramai orang sebanyak orang juga kenal aku. Kenal gitu-gitu. Bukan perlu berhubungan berlarutan pun, malah ramai yang aku tak pernah contact pun sebab aku tak berapa minat bab nak simpan no telefon orang. Yang pasti tiada musuh.

Aku berkarakter agak agresif. Suka gelak-gelak. Bila kena rentak, buat lawak tak bijak, merapu... dan akhirnya gelak-gelak lagi. That is me. Kau boleh terima atau tidak, bukan masalah besar aku.

Karakter orang lain pun pelbagai. Aku terima saja. Tak menjadi kepentingan atau kesan buruk pun. Kawan tetap kawan.

Dalam berurusan samada rasmi atau tidak rasmi, soal kerja atau soal peribadi ada ketika kita tidak dapat menduga langsung hati orang. Apatah lagi orang yang kita tidak kenal rapat sama sekali.

Tetapi adilkah kita yang baru jumpa sekali dua, sudah diberi penilaian buruk dengan hanya anda yakin anda benar? Betulkah penilaian dan anggapan itu betul? Hanya semata-mata anda serik dengan kes-kes terdahulu (yang mana aku tak tahu menahu pun), jadi aku dilihat sebagai anasir untuk kes yang sama? What the heck?

We go more specific > bila orang-orang yang aku kenal kerana berurusan soal kerja dan soal rasmi, mereka mempunyai masalah peribadi di luar sana, kenapa mesti dikaitkan dengan orang lain (dalam kes ini: AKU).

Kalu BB tu kawan aku, CC juga kawan aku sedang bermusuhan di luar, korang settle lah sendiri. Apa maknanya nak todoh-todoh AA jadi penghasut. Aku buat kerja aku saja. Luar hal kerja, aku takda masa nak sembang pasal personal korang. Aku tak minat pun nak jadi pelakun tambahan.

Kalu perempuan lain pun boleh disyaki nak himpit laki dia, tak mustahil suatu hari nanti aku plak yang jadi salah seorang dalam SENARAI DISYAKI juga, kan? Hahahahaha... masih ada saham lagikah aku ini? Aku tak minat nak fikir pun. Banyak kerja lain.

Menuduh tanpa bukti sebenarnya sukar diterima. Macam orang teraniaya. Setelah selama ini bertungkus lumus membantu tidak berkira, kenapa soal peribadi yang menjadi isu penting pula?

Jangan tersilap.

Nak cabar orang buat jahat, kah? Sebenarnya nak buat jahat dengan alasan dendam dek teraniaya dan sakit hati, amatlah mudah. Mudah sangat. Banyak cara. Tapi itu bukanlah cara kita, bukan cara aku.

Untuk menganiaya kembali dengan mensabotaj kerja yang ada, juga boleh dan mudah sangat, tapi untuk apa semua itu. Jahat berlawan dengan jahat? Lalu kita jadi apa? Jadi syaitan lawan iblis? Boleh lena tidor pastu?

Aku tak pandai nak nasihatkan orang, sementelah orang-orang itu jauh lebih dewasa dari aku, yang aku pandang tinggi dan hormati. Cuma aku tidak menduga dalam “lurus-bendul”nya aku dalam setiap urusan, tetap juga tersenarai untuk terkena tempias hujan gerimis di tengahari? Oh come on...!

Jangan tersilap.

Jika tidak mengenali seseorang dengan mendalam, jangan paksa diri. Setidak-tidak jangan memberikan andaian buruk sehingga melukakan hati dan mengguris perasaan orang yang pernah berbuat ikhlas dan banyak membantu.

Aku tiada benda apa nak say “Sori Berlori” kali ini. Aku buat kerja aku saja. Yang pasti aku sangat kecewa dan terluka dengan fitnah yang dibawa. Memberikan rasa serik.

Kerana sudah berhari-hari berlalu, aku sudah boleh menerima semua ini sekadar latah suatu pihak. Aku tak berhasrat untuk membalas walau satu perkataan pun. Tidak mahu memburukkan lagi keadaan.

Kerja dan tanggungjawab harus diteruskan. Apa yang telah diusahakan, tidak boleh ditamatkan begitu saja. Perkara yang sudah separuh jalan, harus disudahkan walaupun pernah suatu ketika, semangat merudum ke paras zero!


Sekali lagi, jangan tersilap. Aku hanya nak buat kerja aku saja.





~...setiap kali ada pertembungan di simpang denai yang bagai disengajakan oleh anak dara Pak Imam, HISYAM sedar pasti ada perbualan ringkas yang menjurus hendak menghentam SERI BULAN dengan niat menurunkan markah di matanya, tetapi HISYAM sudah menyimpan sejumlah point tinggi begitu lama kerana hanya dia kenal SERI BULAN itu ibarat sebutir kejora dalam kelompok Seribu Bintang...~







7 comments:

  1. harap niat kita x selalu di salah tafsirkan .. lumrah hidup azie ;)

    ReplyDelete
  2. org suka judge kita tanpa tahu/kenal betul2 kita kannn... perasan BIJAK kannn

    ReplyDelete
  3. Mmg blh sakit jiwa la jd mcm ni...org lembik mcm i klau trkn mcm ni sure dh hilang akai...hihi patutla i ni layak duk dlm rmh je...anyway azie...kuatkan semngat u...mcm u kata td la..u buat keja u...biaq p depa nk kata apa...biaq Allah balas prbuatan depa2 tu..amin

    ReplyDelete
  4. Ini biasalah Azie. Saya pun terlibat dgn ramai org dalam menjalankan tugas saya.

    Kalau ikutkan sangat kata org, boleh sasau kita.

    ReplyDelete
  5. Tak kenal kita secara peribadi..buat tuduhan atas pandangan diri sendiri..memang fitnah la nama nya tu. saya pun pernah terkena dan sedang melalui nya, kak azie...memang perit macam ni.

    ReplyDelete
  6. ada orang talam dua muka. ada juga macam kaca porselin. yg kaca porselin ni paantang orang polish dia sikit mulalah lupa daratan. huhuhu..

    sudahnya orang yang kena fitnah tu juga yang menderita.

    ReplyDelete
  7. Kak Zie,

    Sabar byk2, klau akak tak salah insya'Allah malaikat catat semua pahala akak... :) Saya tak boleh nak membaca sgt, kepala masih dingdong...

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails