Friday, January 14, 2011

Chairil Anwar: Aku Tingkatan 4 Masa Tu...

Chairil Anwar dilahirkan di Medan, 26 Julai 1922. Dia dibesarkan dalam keluarga yang cukup berantakan. Kedua ibu bapanya bercerai, dan ayahnya berkahwin lagi. Selepas perceraian itu, saat habis SMA, Chairil mengikut ibunya ke Jakarta.

Semasa kecil di Medan, Chairil sangat rapat dengan neneknya. Keakraban ini begitu memberi kesan kepada hidup Chairil. Dalam hidupnya yang amat jarang berduka, salah satu kepedihan terhebat adalah saat neneknya meninggal dunia. Chairil melukiskan kedukaan itu dalam sajak yang luar biasa pedih:


Bukan kematian benar yang menusuk kalbu...
Keredaanmu menerima segala tiba...
Tak kutahu setinggi itu atas debu...
Dan duka maha tuan bertahta

Sesudah nenek, ibu adalah wanita kedua yang paling Chairil puja. Dia bahkan terbiasa membilang nama ayahnya, Tulus, di depan sang Ibu, sebagai tanda menyebelahi nasib si ibu. Dan di depan ibunya, Chairil acapkali kehilangan sisinya yang liar. Beberapa puisi Chairil juga menunjukkan kecintaannya pada ibunya.

Sejak kecil, semangat Chairil terkenal kedegilannya. Seorang teman dekatnya Sjamsul Ridwan, pernah membuat suatu tulisan tentang kehidupan Chairil Anwar ketika semasa kecil. Menurut dia, salah satu sifat Chairil pada masa kanak-kanaknya ialah pantang dikalahkan, baik pantang kalah dalam suatu persaingan, maupun dalam mendapatkan keinginan hatinya. Keinginan dan hasrat untuk mendapatkan itulah yang menyebabkan jiwanya selalu meluap-luap, menyala-nyala, boleh dikatakan tidak pernah diam.

Rakannya, Jassin pun punya kenangan tentang ini. “Kami pernah bermain bulu tangkis bersama, dan dia kalah. Tapi dia tak mengakui kekalahannya, dan mengajak bertanding terus. Akhirnya saya kalah. Semua itu kerana kami bertanding di depan para gadis.”

Wanita adalah dunia Chairil sesudah buku. Tercatat nama Ida, Sri Ayati, Gadis Rasyid, Mirat, dan Roosmeini sebagai gadis yang dikejar-kejar Chairil. Dan semua nama gadis itu bahkan masuk ke dalam puisi-puisi Chairil. Namun, kepada gadis Karawang, Hapsah, Chairil telah menikahinya.

Pernikahan itu tak berumur panjang. Disebabkan kesulitan ekonomi, dan gaya hidup Chairil yang tak berubah, Hapsah meminta cerai. Saat anaknya berumur 7 bulan, Chairil pun menjadi duda.

Tak lama setelah itu, pukul 15.15 WIB, 28 April 1949, Chairil meninggal dunia. Ada beberapa versi tentang sakitnya. Tapi yang pasti, TBC kronis dan sipilis (jika sekarang lebih disebut Aids).

Umur Chairil memang pendek, 27 tahun. Tapi kependekan itu meninggalkan banyak hal bagi perkembangan kesusasteraan Indonesia. Malah dia menjadi contoh terbaik, untuk sikap yang tidak bersungguh-sungguh di dalam menggeluti kesenian. Sikap inilah yang membuat anaknya, Evawani Chairil Anwar, seorang notaris di Bekasi, harus meminta maaf, saat mengenang kematian ayahnya, di tahun 1999, “Saya minta maaf, karena kini saya hidup di suatu dunia yang bertentangan dengan dunia Chairil Anwar.”


*AA antara peminat puisi-puisi Chairil Anwar. Mula dikenalkan dengan sajaknya semasa di Tingkatan 4 lagi. Belajar sastera dengan seorang guru lelaki (Cikgu Osman Ahmad). Dan serasi pula dengan jiwa, subjek ini memang mudah untuk dikuasai (skor A1 masa SPM).

Banyak sajak-sajaknya melekat di hati...antaranya, Senja Di Pelabuhan Kecil, Nisan...

dan yang paling terkesan buat aku masa itu ialah:

AKU
Kalau sampai waktuku
’Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak perduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi
*Maret 1943


~...begitu panjang jalinan platonik HISYAM dan SERI BULAN, tidak pernah terakam sebarang sajak, tidak pernah terlontar sebarang puisi, kerana yakin berpijak di bumi nyata jauh lebih baik dari telentang di padang merenung bulan yang suram...!~


23 comments:

  1. salam...
    begitu mendalam kisah chairil anwar kak konsgi dengan kami..

    semoga arwah dimasukkan dalam golongan orang yang beriman...
    terlalu pendek usianya..namun..banyak pengalamannya..begitu jua wanita yang digilai....


    kak..ayu peminat puisi..tapi hanya di dalam duniaku sendiri..harap2 dengan pengkongsian kak azie..ayu semakin lebar pengetahuan ttg penyair yang terkenal..

    ReplyDelete
  2. kak azie peminat puisi..tahniah..

    skrg jrg anak2 muda suka akan puisi..yg deme suka..hanya dgn teknologi..

    ReplyDelete
  3. Maknanya... puisi hanyalah ilusi...? Imaginasi kosong semata-mata...?

    ReplyDelete
  4. AYU:
    Sebahagian kisah adalah dari semakan di sana sini. Supaya tidak tersasar fakta.
    Ramai orang minat puisi.


    SARAH:
    Teknologi sangat mudah dan menyeronokkan, tidak ramai remaja yang minat puisi yang kadangkala dilihat seperti arus yang perlahan.

    ReplyDelete
  5. MIMI:
    Kpm kita berpuisi di Rumah PENA.


    KHAYALKHAYAL:
    Pada saya, tidak.

    ReplyDelete
  6. wahhh..
    kisah chairil anwar.

    idola ni.
    kerana "Aku", saia meminati puisi.

    Kisah hidup chairil anwar ni pernah dibukukan oleh dsumanjaya, dan hampir2 difilemkan oleh sumanjaya sendiri, tapi beliau meninggal dunia sebelum sempat merealisasikan hasratnya tu.

    ReplyDelete
  7. GEMATRIA™:
    Ohhh.. peminat juga ya?
    boleh lah berkongsi idea dan pendapat nanti.
    Terimakasih info.

    ReplyDelete
  8. ehehehe.. Kak AA, saia ada juga dlm beberapa entry siap puisi.
    ada entry utk chairil juga

    ReplyDelete
  9. salam

    tidak pernah tahu pun pasal beliau..

    tapi puisi di atas itu..

    ayat last paling suka

    daku ingin hidup seribu tahun lagi...weeeeee

    ReplyDelete
  10. Aslmkm Azie.
    Antara nostalgia & buaian jiwa ni!
    Kak G ingat2 lupa ... rasanya belajar masa Form 6 utk prinsipal BM la.

    ReplyDelete
  11. Masa sekolah saya selalu deklamasi puisi waktu sambutan merdeka...dah masuk uni terus tinggal, cuma kalau adik2 masuk bertanding saya tukang ajaq haha padahal saya budak science stream :p minat punya pasal..
    Masa kat uni pernah baca buku AKU, terjumpa kt library..kisah hidup chairil anwar tak salah sekali dalam filem Ada Apa Dengan Cinta pun guna buku tu dalam babak2 filemnya..
    Kisah hidupnya boleh dijadikan sempadan dan tauladan

    ReplyDelete
  12. saya buta puisi
    saya baca je entry
    saya baca je komen-komen..
    .
    .
    saya suka selepar biru kundang itu!!

    ReplyDelete
  13. SYIRA:
    Harus juga generasi baru tidak tahu, kerana dia penyair Indonesia, orang lama, dan sudah pun tiada...
    Tapi kisahnya sentiasa menjadi bahan dalam banyak penulisan.

    dan ayat ini sering digunakan:

    “bak kata Chairil Anwar; aku ingin hidup seribu tahun lagi...”

    ReplyDelete
  14. GEMATRIA:
    Nanti Kak Azie selurusi ya.


    Salam KAK DrG:
    Saya tak ingat saya ambil apa masa Form 6. Hikhikhik! (tak belajar, manyak main)

    ReplyDelete
  15. ZAKIYAH:
    Wahhh berpuisi juga ya. Jom duet.
    Benar, kisah hidupnya (terutama tentang punca kematiannya) wajar dijadikan pengajaran.


    DRSINGA:
    Buta puisi? tapi hidung merahhhhh tajam plak tu.
    Seliper kundang tu sedang mencari pasangannya!

    ReplyDelete
  16. Salam Azie,
    Akak belajar sajak AKU tu masa tkn 6 dulu. Hafal macam air lalu.

    ReplyDelete
  17. salam kak azie,
    alah kak, saya tertunduk malu la kak, sebab bak kata DrSinga, saya jugak buta puisi..
    memang tak reti nak appreciate puisi ke, sajak ke, pantun ke.. sebab tak leh nak baca makna yang tersurat disebalik bait2 perkataan tuh.. matematik minat ler, heheh..

    ReplyDelete
  18. tuhanku, aku hilang bentuk, remuk

    ingat chairil anwar sambil ingat zubir ali

    ReplyDelete
  19. Salam KAK NORA:
    Wahhh beruntung AKAK....



    AANAS:
    Tak semua orang sama minatnyer. Kak Azie minat gak matematik, time kira gaji jerrrr... hahaha



    KUCING OREN:
    Kak Azie pernah beberapa kali tonton arwah Zubir Ali berpuisi.

    ReplyDelete
  20. Hi Azieazah, I like that picture. But regret not familiar with the gentleman.
    Have a nice day.
    Lee.

    ReplyDelete
  21. waa peminat puisi nie ..
    ermm jarang dgr nama dia :)
    wajah dia ada iras2 jamal abdillah kan ..

    ReplyDelete
  22. UNCLE LEE:
    Thank you UNCLE... Have a nice day, too...


    IEDA:
    Ini pemuisi zaman dulu, sudah meninggal...

    ReplyDelete

Salam.
Terimakasih sudi mengomen dan mengomel.... :) *Bila saya tak sempat reply, jangan marah ehhh...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails